logoblog

Cari

Gunakan Medsos Dengan Baik

Gunakan Medsos Dengan Baik

Mataram -  Indonesia akan menyelenggarakan pemilihan umum pada tanggal 17 April 2019 mendatang. Pada pesta demokrasi terbesar tersebut, seluruh masyarakat Indonesia

Rupa-Rupa

Dinas Kominfotik NTB
Oleh Dinas Kominfotik NTB
30 Januari, 2019 08:06:03
Rupa-Rupa
Komentar: 0
Dibaca: 1513 Kali

Mataram -  Indonesia akan menyelenggarakan pemilihan umum pada tanggal 17 April 2019 mendatang. Pada pesta demokrasi terbesar tersebut, seluruh masyarakat Indonesia akan memilih sendiri Presiden dan Wakil Presidennya. Selain Pilpres, Pemilu serentak kali ini juga diharuskan memilih anggota DPR RI, DPD RI, DPRD Provinsi dan DPRD kabupaten/kota.

Demi kesuksesan dan kelancaran hajat tersebut Gubernur NTB, Dr. Zulkieflimansyah menghimbau warga NTB untuk mengelola media sosial secara arif dan bijaksana.  "NTB ini sangat dinamis dalam hal media sosial, " jelas Gubernur saat menerima Ketua KPU NTB, Suhardi Soud dan jajarannya di ruang kerja Gubernur, Selasa (29/01/2019).

Gubernur juga meminta masyarakat untuk merayakan pesta demokrasi ini dengan penuh kegembiraan.  Meskipun beda pilihan, namun tetap bersatu dan selalu menghadirkan persaudaraan.

Sementara itu,  Ketua KPU NTB menjelaskan saat ini jajarannya tengah menggelar tahapan fit and proper test bagi para calon komisioner KPU di kabupaten/kota. Dengan terpilihnya para komisioner KPU di 10 kabupaten/kota itu lanjutnya,  diharapkan dapat menyelenggarakan pemilu dengan sukses dan mampu menyelesaikan berbagai permasalahan menjelang dan saat pemilu nantinya.

Namun, yang penting diingat katanya adalah masyarakat memiliki peranan penting bagi suksesnya penyelenggaraan Pemilu 2019 ini. Karena itu,  ia meminta masyarakat agar tanggal 17 April 2019 mendatang untuk berbondong-bondong datang ke TPS, menyelurkan hak suaranya.

 

Baca Juga :


Ia juga meminta masyarakat untuk  menulis dan menyebar berita baik tentang Pemilu melalui media sosial.  

"Yang paling penting agar masyarakat dapat menghindari serangan-serangan berita bohong, ujaran kebencian. Karena dapat menghilangkan etos kita dapat kehidupan berbangsa dan bernegara," pungkasnya



 

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
Berikan Komentar Bermanfaat Meski Satu Kalimat
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
Copyright © 2008-2019 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan